3 Metode Menghitung Struktur dan Skala Upah

Struktur dan skala upah adalah susunan tingkat upah dari yang terendah hingga yang tertinggi, yang memuat kisaran nominal upah dari yang terkecil hingga yang terbesar untuk setiap golongan jabatan. 

Struktur dan skala upah digunakan sebagai pedoman dalam menetapkan upah (pokok) di perusahaan. Misalnya, saat menawarkan gaji untuk karyawan baru, HR akan merujuk pada kisaran angka di struktur gaji perusahaan. Kebijakan kenaikan gaji karyawan juga didasarkan pada kisaran skala upah.

Karena itu, UU Cipta Kerja Pasal 81 angka 30 tentang perubahan Pasal 92 UU Ketenagakerjaan mewajibkan setiap perusahaan menyusun dan menerapkan struktur dan skala upah dengan memperhatikan kemampuan perusahaan dan produktivitas.

Setelah disusun, struktur upah perusahaan juga wajib diberitahukan kepada seluruh pekerja secara perorangan, sekurang-kurangnya pada golongan jabatan karyawan bersangkutan. 

Baca Juga: Membuat Struktur Organisasi Perusahaan dengan Tepat

Lalu, bagaimana cara menyusunnya? Ada banyak metode struktur dan skala upah, namun kali ini kita akan membahas 3 metode yang biasa digunakan secara manual. 

Metode Perhitungan Struktur dan Skala Upah

A. Metode Ranking Sederhana

Cara menyusun struktur dan skala upah dengan metode ranking sederhana cukup mudah. Kamu hanya perlu membuat urutan berdasarkan jenis pekerjaan (jabatan) dari yang paling mudah sampai yang paling sulit. Urutan ini mencerminkan upah, di mana semakin sulit pekerjaan/tanggung jawab, maka semakin besar gajinya.

Langkah 1: Tentukan jabatan beserta uraian tugasnya.

Contoh, perusahaan kontraktor bangunan memiliki jabatan sebagai berikut:

contoh struktur dan skala upah
Contoh struktur dan skala upah metode ranking sederhana | Gadjian

Langkah 2: Buat daftar jabatan dan urutkan berdasarkan uraian tugas dari paling mudah sampai paling sulit.

Urutannya  adalah:

  1. Pembantu tukang
  2. Tukang batu
  3. Tukang kayu
  4. Mandor
  5. Arsitek

Langkah 3: Buat tabel struktur skala upah yang terdiri dari kolom jabatan, golongan jabatan, upah terkecil, dan upah terbesar.

ranking sederhana
Struktur skala upah dengan metode ranking sederhana | Gadjian

Langkah 4: Tentukan upah terkecil dan terbesar untuk jabatan terendah, kemudian lakukan yang sama untuk jabatan lain di atasnya. Upah terkecil untuk jabatan terendah harus mempertimbangkan upah minimum setempat.

Misalnya untuk Pembantu tukang upah terkecil Rp1.500.000 dan terbesar Rp2.250.000. Tukang batu Rp2.000.000 – Rp3.000.000, dan seterusnya.

Langkah 5: Masukkan upah terkecil dan terbesar setiap jabatan ke dalam tabel

struktur dan skala upah
Contoh struktur dan skala upah ranking sederhana | Gadjian

Langkah 6: Tentukan golongan jabatan untuk masing-masing jabatan.

Jabatan dengan tugas dan pekerjaan yang hampir sama dapat dikelompokkan dalam satu golongan jabatan. Contohnya tukang batu dan tukang kayu, upah terkecil menggunakan upah terkecil tukang batu, dan upah terbesar menggunakan upah terbesar tukang kayu.

Struktur dan skala upah
Struktur dan skala upah dengan ranking sederhana | Gadjian

B. Metode Dua Titik

Metode ini menghubungkan dua titik dalam bidang koordinat, yakni sumbu X (Golongan jabatan) dan sumbu Y (Upah), yang membentuk garis lurus dengan persamaan Y = a + b (X).

Titik pertama (A) adalah jabatan terendah dan upah terendah (X1, Y1) dan titik kedua (B) adalah jabatan tertinggi dan upah tertinggi (X2, Y2). Garis lurus yang terbentuk dari dua titik tersebut merupakan garis kebijakan upah.

metode dua titik
Struktur dan skala upah metode dua titik | Gadjian

Langkah 1: Siapkan daftar jabatan dan upah yang terdiri dari  kolom nama, jabatan, dan upah. Identifikasi dan urutkan berdasarkan upah terendah hingga tertinggi.

Contoh: berikut daftar jabatan berdasarkan urutan upah di usaha supermarket dengan upah terendah Office Boy Rp1.575.000, dan upah tertinggi General Manager Rp15.000.000.

struktur penggajian
Struktur penggajian karyawan perusahaan | Gadjian

Langkah 2: Tentukan jumlah golongan jabatan dan buat pengelompokan.

Pekerjaan dan tugas yang sama dapat dikelompokkan ke dalam satu golongan jabatan. Upah yang hampir sama juga dapat dikelompokkan dalam satu golongan jabatan. Ini untuk mencegah agar golongan jabatan tidak terlalu banyak.

Dari contoh di atas, ada 7 golongan jabatan seperti berikut:

golongan jabatan
Contoh golongan jabatan di perusahaan | Gadjian

Jika X = golongan jabatan, dan Y = upah, maka titik A (X1,Y1) adalah (1, 1.575.000) dan titik B (X2,Y2) adalah (7, 15.000.000).

metode dua titik
Metode dua titik perhitungan struktur skala upah | Gadjian

Baca Juga: Perbedaan Struktur dan Skala Upah Karyawan

Langkah 3: Buat format tabel struktur dan skala upah yang terdiri dari kolom rentang, golongan jabatan, upah terkecil, upah tengah, dan upah terbesar. Masukkan golongan jabatan ke dalam tabel.

golongan jabatan
Golongan jabatan berdasarkan upah | Gadjian

Langkah 4: Tentukan rentang untuk masing-masing golongan jabatan.

klasifikasi golongan jabatan
Klasifikasi golongan jabatan | Gadjian

Langkah 5: Tentukan upah tengah terendah dan upah tengah tertinggi dengan cara berikut ini:

Upah tengah terendah = upah terendah 

Upah tengah tertinggi = upah tertinggi

Jadi, upah tengah terendah Rp1.575.000 dan upah tengah tertinggi Rp15.000.000. Masukkan dalam tabel.

struktur upah
Struktur upah karyawan perusahaan | Gadjian

Langkah 6: Hitung upah tengah antara upah tengah terendah dan upah tengah tertinggi dengan menggunakan rumus persamaan garis lurus Y = a + b (X).

Jika titik A (1, 1.575.000) dan titik B (7, 15.000.000), maka dapat dihitung a dan b menggunakan metode eliminasi.

Cara membuat struktur skala upah
Cara membuat struktur skala upah | Gadjian

Dengan cara sama, dapat dihitung upah tengah golongan jabatan 3 (Y3), 4 (Y4), 5 (Y5) dan seterusnya. Hasilnya seperti berikut:

struktur gaji perusahaan
Struktur gaji perusahaan | Gadjian

Langkah 7: Hitung upah terkecil dan upah terbesar tiap golongan jabatan dengan menggunakan rumus-rumus pada tabel rumus skala upah di bawah ini.

Rumus menghitung skala upah
Rumus menghitung skala upah | Gadjian

Dengan rumus di atas, akan didapat hasil perhitungan struktur dan skala upah usaha supermarket seperti tabel berikut.

struktur upah karyawan
Struktur skala upah metode dua titik | Gadjian

Baca Juga: Cara Membuat Payroll Gaji di Excel

C. Metode Poin Faktor 

Metode poin faktor sebenarnya sama dengan metode dua titik. Namun, metode ini menekankan pada analisa dan penilaian jabatan untuk menyusun Golongan Jabatan.

Setiap jabatan diberi bobot nilai (poin) berdasarkan faktor-faktor tertentu, seperti keahlian, pengalaman, tanggung jawab, dan risiko pekerjaan. Poin faktor inilah yang menentukan pengelompokan Golongan Jabatan. 

Sedangkan untuk menentukan rentang, upah tengah, upah terkecil, dan upah terbesar menggunakan cara yang sama dengan metode dua titik.

Berikut ini contoh metode poin faktor untuk perusahaan baru:

1. Tahap analisa jabatan

Tahap ini dilakukan dengan mengumpulkan informasi jabatan, menganalisanya, dan membuat formulir uraian jabatan. Informasi tentang sebuah jabatan bisa didapat dari berbagai sumber.

2. Tahap evaluasi jabatan

Pada tahap ini, setiap jabatan diberi poin berdasarkan uraian jabatan yang telah dibuat. Setiap jabatan akan memiliki bobot poin berbeda-beda.

Berikut contoh penilaian dengan poin faktor:

metode poin faktor
Struktur skala upah metode poin faktor | Gadjian

3. Tahap penyusunan struktur dan skala upah

Setelah melakukan analisa dan evaluasi jabatan, maka bisa dibuat Daftar Jabatan dan Total Poin. Berikut contohnya:

evaluasi jabatan
Analisa dan evaluasi jabatan karyawan perusahaan | Gadjian

Setelah itu, tentukan batas bawah poin terkecil dan poin terbesar, dengan pembulatan ke bawah untuk poin terkecil dan pembulatan ke atas untuk poin terbesar.

Total poin terkecil 150 dibulatkan ke bawah menjadi 100.

Total poin terbesar 870 dibulatkan ke atas menjadi 900.

Langkah selanjutnya, tentukan Golongan Jabatan berdasarkan interval poin. Jumlah interval sama dengan jumlah golongan jabatan. Rumusnya adalah:

Contoh interval 100: Jumlah interval = (900 – 100) / 100 = 8

Jadi, jumlah Golongan Jabatan adalah 8.  

Tabel Interval Total Poin dan Golongan Jabatan

perhitungan poin faktor
Metode poin faktor struktur skala upah | Gadjian

Langkah berikutnya adalah sama dengan metode dua titik, yaitu menentukan rentang untuk setiap golongan jabatan, menentukan upah tengah, dan menghitung upah terkecil dan terbesar. Caranya pun sama.

Buat Struktur dan Skala Upah dengan Aplikasi 

Jika tidak ingin repot menghitung dengan rumus di atas, kamu bisa menggunakan aplikasi payroll Gadjian yang memiliki fitur struktur skala upah. Dengan fitur ini, kamu dapat menyusun struktur golongan jabatan beserta kisaran gaji pokoknya dengan mudah dan cepat.

Dengan menggunakan metode trend and progressive, aplikasi Gadjian akan menampilkan skala upah karyawan sesuai golongan jabatan di perusahaan kamu secara otomatis. Jadi, kamu tidak perlu susah payah menghitung manual.

Gadjian juga memudahkan kamu menghitung penghasilan karyawan setiap bulan. Kalkulator online Gadjian dapat menghitung otomatis gaji, tunjangan, THR, bonus, BPJS, termasuk potongan pajak PPh 21, dan menyusun slip gaji online karyawan. Kamu juga bisa membayar gaji karyawan hanya dengan satu kali klik di aplikasi ini.

Baca Juga: Sistem Penggajian Payroll Karyawan dengan Software Online

Gadjian adalah platform HRIS & payroll dengan beragam fitur, dari penggajian karyawan, kelola cuti, pola kerja shift, struktur dan skala upah, inventaris kantor, hingga rekrutmen karyawan. Aplikasi ini telah membantu banyak perusahaan menghemat biaya kelola administrasi karyawan hingga puluhan juta setahun.

Coba Gadjian Sekarang

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *