Contoh Perhitungan PPh 21 Dokter dan Ketentuannya

perhitungan pph 21 dokter

Dokter termasuk profesi tenaga ahli yang melakukan pekerjaan bebas dan memperoleh imbalan atas pemberian jasa. Oleh karena itu, pajak penghasilan dokter dihitung menggunakan ketentuan PPh 21 tenaga ahli, yakni perhitungan pajak penghasilan bagi Bukan Pegawai.

Table of Contents

Jenis-jenis penghasilan seorang dokter

Sebelum menghitung PPh 21-nya, perlu dicatat bahwa seorang dokter bisa memperoleh beberapa jenis penghasilan terkait dengan jasa atau kegiatan yang mereka lakukan.

  1. Gaji dan tunjangan teratur bagi dokter yang menjadi pegawai tetap rumah sakit atau dokter berstatus pegawai negeri sipil.
  2. Jasa dokter yang dibayar oleh pasien rumah sakit 
  3. Penghasilan dari laba usaha membuka praktik sendiri
  4. Komisi, fee, honorarium, atau imbalan lain atas jasa sebagai tenaga ahli
  5. Hadiah atau gratifikasi dari perusahaan farmasi 
  6. Uang kegiatan, uang saku, uang rapat dan sebagainya

Itu sebabnya perhitungan PPh 21 dokter juga dilakukan dengan beberapa cara menurut tipe penghasilan yang mereka peroleh. Seperti halnya perhitungan PPh 21 tenaga ahli secara umum, penghasilan dokter yang dikenakan pajak adalah 50% dari penghasilan bruto, kecuali untuk jenis penghasilan tetap dan teratur.

Baca Juga: Pedoman Lengkap Perhitungan PPh 21 Tenaga Ahli

Untuk dokter yang melakukan praktik di rumah sakit/klinik, penghasilan bruto yang dimaksud adalah imbalan jasa dokter yang dibayar oleh pasien sebelum dipotong biaya atau dikurangi bagi hasil dengan rumah sakit/klinik sesuai kontrak.

Sedangkan tarif PPh 21 tenaga ahli mengikuti ketentuan Pasal 17 ayat (1) huruf a UU Pajak Penghasilan No 36 Tahun 2008. Tarif pajaknya seperti di bawah ini:

  1. 5% untuk lapisan Penghasilan Kena Pajak (PKP) sampai dengan Rp50.000.000
  2. 15% untuk lapisan PKP di atas Rp50.000.000 sampai dengan Rp250.000.000
  3. 25% untuk lapisan PKP di atas Rp250.000.000 sampai dengan Rp500.000.000
  4. 30% untuk lapisan PKP di atas Rp500.000.000

Rumus menghitung PPh 21 dokter

Tipe penghasilan dokter

PPh 21

Penghasilan tetap dan teratur (misalnya dokter sebagai pegawai tetap rumah sakit)

Tarif Pasal 17 ayat (1) huruf a UU PPh x PKP

Penghasilan berkesinambungan (misalnya uang jasa dokter dari praktik di rumah sakit/klinik)

Tarif Pasal 17 ayat (1) huruf a UU PPh x 50% penghasilan bruto

Penghasilan tidak berkesinambungan (misalnya honorarium, fee, komisi)

Tarif Pasal 17 ayat (1) huruf a UU PPh x 50% penghasilan bruto

Penghasilan dari pekerjaan bebas atau membuka praktik sendiri

Tarif Pasal 17 ayat (1) huruf a UU PPh x PKP

Contoh perhitungan PPh 21 dokter

Untuk lebih jelasnya, berikut ini contoh perhitungan PPh 21 dokter yang perlu kamu ketahui:

1. Dokter yang bekerja sebagai pegawai tetap di rumah sakit dan memperoleh penghasilan teratur, tarif pajak PPh 21 dikenakan terhadap PKP.

Contoh: dr. Adi merupakan pegawai tetap di RS Sumber Sehat dan menerima gaji dan tunjangan tetap sebesar Rp15.000.000 pada bulan Januari 2021. Ia menikah dan punya seorang anak (PTKP K/1).

Penghasilan bruto setahun

12 x Rp15.000.000

Rp180.000.000

 

Dikurangi:

Biaya jabatan 5% (maks. Rp6.000.000)

(Rp6.000.000)

 

Penghasilan neto setahun

Rp174.000.000

 

Dikurangi:

Penghasilan Tidak Kena Pajak (K/1)

(Rp63.000.000)

 

Penghasilan Kena Pajak (PKP)

Rp111.000.000

 

Perhitungan PPh 21 

5% x Rp50.000.000

15% x Rp61.000.000

 

Rp2.500.000

Rp9.150.000

PPh 21 terutang

 

Rp11.650.000

PPh 21 bulan Januari

Rp11.650.000/12

 

 

Rp970.833

Pihak rumah sakit memberikan bukti potong PPh 21 kepada dr. Adi di akhir tahun.

2. Dokter yang bekerja lebih dari satu rumah sakit dan/atau klinik dan memperoleh penghasilan berkesinambungan, tarif PPh 21 dikenakan atas 50% penghasilan bruto.

Contoh: dr. Fina bekerja di Rumah Sakit Harapan Kita dengan kontrak bagi hasil, di mana ia menerima 80% dari jasa dokter yang dibayar pasien, sedangkan 20% untuk rumah sakit. Dalam 5 bulan berturut-turut, ia menerima pembayaran jasa dokter sebelum dipotong bagi hasil sebagai berikut: Januari Rp40.000.000, Februari Rp60.000.000, Maret Rp50.000.000, April Rp62.000.000, Mei Rp48.000.000

Bulan

Penghasilan bruto

Dasar pengenaan PPh 21 (50% penghasilan bruto) 

Dasar pengenaan PPh 21 kumulatif

Januari

Rp40.000.000

Rp20.000.000

Rp20.000.000

Februari

Rp60.000.000

Rp30.000.000

Rp50.000.000

Maret

Rp50.000.000

Rp25.000.000

Rp75.000.000

April

Rp62.000.000

Rp31.000.000

Rp106.000.000

Mei

Rp48.000.000

Rp24.000.000

Rp130.000.000

PPh 21 dipotong bulan Januari: 5% x Rp20.000.000 = Rp1.000.000

PPh 21 dipotong bulan Februari: 5% x Rp30.000.000 = Rp1.500.000

Pada bulan Maret, dasar pengenaan PPh 21 kumulatif adalah Rp75.000.000, atau telah melebihi Rp50.000.000, maka berlaku tarif lapis kedua, yaitu 15%.

PPh 21 dipotong bulan Maret: 15% x Rp25.000.000 = Rp3.750.000

PPh 21 dipotong bulan April: 15% x Rp31.000.000 = Rp4.650.000

PPh 21 dipotong bulan Mei: 15% x Rp24.000.000 = Rp3.600.000

Pihak rumah sakit memberikan bukti potong PPh 21 kepada dr. Fina.

Baca Juga: Terbaik! Ini Software Perhitungan PPh 21 Karyawan Perusahaan

3. Dokter yang menerima penghasilan tidak berkesinambungan, tarif PPh 21 dikenakan atas 50% penghasilan bruto.

Contoh: dr. Sofia SpJP menerima honorarium dari RS Graha Husada atas jasanya sebagai tenaga ahli di rumah sakit itu, sebesar Rp30.000.000.

PPh 21 atas honorarium: 5% x 50% x Rp30.000.000 = Rp750.000

Pihak rumah sakit memberikan bukti potong PPh 21 dan dr. Sofia menerima honorarium Rp29.250.000.

Cara hitung PPh 21 tenaga ahli secara otomatis

Selain dokter, tenaga ahli juga mencakup pengacara, akuntan, arsitek, notaris, penilai, aktuaris, dan konsultan. Perhitungan PPh 21-nya sama seperti di atas. Jika Anda mempekerjakan tenaga ahli di perusahaan, tak perlu repot menghitung pajak penghasilannya secara manual.

Aplikasi payroll Gadjian dapat membantu Anda menyelesaikan perhitungan PPh 21 lebih efisien. Fitur hitung PPh 21 Online di software cloud ini dapat menghitung pajak penghasilan tenaga ahli secara otomatis, dengan metode gross, gross up, atau nett

Gadjian tidak hanya menghitung dan menampilkan PPh 21 sebagai pemotong di slip gaji, tetapi juga menyediakan bukti potong yang dapat diunduh langsung di aplikasi untuk diberikan kepada tenaga ahli penerima penghasilan, yang akan mereka gunakan dalam pelaporan pajak.

Baca Juga: Poin Penting Sistem Shift Kerja di Rumah Sakit

Sebagai aplikasi penggajian terbaik, Gadjian dapat menghitung berbagai jenis penghasilan karyawan, seperti hitung gaji, lembur, tunjangan, bonus, THR, termasuk potongan PPh 21-nya secara otomatis. Aplikasi ini juga efisien untuk menyelesaikan perhitungan gaji karyawan PKWTT, karyawan PKWT, karyawan lepas harian, pekerja freelance, hingga karyawan magang.

Keuntungan lainnya, Gadjian sangat praktis dan fleksibel. Anda dapat menggunakannya untuk menghitung gaji dan PPh 21 di mana saja. Gadjian merupakan software berbasis web, sehingga Anda hanya perlu login untuk mengakses aplikasi ini melalui perangkat yang terhubung internet.

Klik tombol di bawah atau hubungi tim kami jika Anda ingin coba gratis software HRIS ini.

Coba Gadjian Sekarang

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *